Mudahnya Membuat Operator Selular Sendiri! Nelepon pakai GSM gratis aja kalee ..

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Pasti sebagian besar orang di Indonesia membayangkan bahwa membuat operator selular GSM sangat mahal dan ribet banget. Memang sih ada benarnya semua karena memang peralatan yang digunakan untuk membangun sebuah BTS GSM harganya mendekati Rp. 3 milyard per buahnya. Di jamin semua orang di Indonesia tidak akan ada yang bisa membuat BTS sendiri.

Kita harus bersyukur teknologi telah berkembang sedemikian majunya. Saat ini, kita BISA membuat BTS GSM sendiri! Alat yang dibutuhkan hanya USRP board sekitar US$1000-15000-an dengan bea masuk sekitar Rp. 8-10 juta-an. Ini mempunyai daya pancar kecil sekitar 200-300 mW saja. Di samping itu, kita perlu membuat sebuah sentral telepon kecil berbasis VoIP di atas sebuah komputer. Investasi PC ini bisa kelas Pentium IV dengan harga sangat murah sekarang ini sekitar Rp. 1-2 juta saja. Jadi minimal sekali untuk satu ruangan kita dapat membangun sebuah BTS GSM sendiri dengan investasi sekitar Rp. 10-20 juta-an.

Untuk jarak yang lebih jauh kita memang membutuhkan sebuah penguat sinyal GSM harganya sekitar Rp. 10-20 juta-an lagi tergantung daya yang kita ingin tambahkan. Untuk daya sekitar 10 Watt akan cukup untuk memberikan layanan untuk satu kecamatan, satu sekolah, satu pesantren atau satu kampung yang radius-nya sekitar 2-3 km. Jadi dengan modal sekitar Rp. 20-40 juta-an kita bisa membuat sendiri sebuah BTS GSM untuk satu wilayah kecil.

Bayangkan sebuah pesantren dengan 2000 santri, misalnya masing-masing santri bisanya membayar pulsa handphone mereka sekitar Rp. 20.000 / bulan. Maka akan uang untuk membuat BTS GSM ini akan dapat terkumpul jika para santri bersedia infaq uang pulsanya selama satu bulan untuk BTS GSM buatan sendiri ini. Untuk selanjutnya para santri biasa menggunakan uang pulsa bulanannya untuk hal lain yang lebih produktif.


Kebutuhan Alat

Pertanyaan teknisnya. Dimana memperoleh software dan membeli peralatan yang dibutuhkan tersebut? Untuk konfigurasi minimal dengan daya 200-300 mW untuk sebuah ruangan saja maka jawabnya adalah,

Semua software yang digunakan adalah open source jadi gratis bisa di ambil di Internet. Yang agak susah untuk di beli adalah hardware USRP saja.

Teknik Pembuatan

Teknik instalasi secara detail dapat di baca dengan mudah di Wiki tepatnya pada alamat

Secara umum teknik instalasinya adalah sebagai berikut,

  • Instal sistem operasi Ubuntu, butuh waktu sekitar 30-40 menit-an.
  • Instalasi aplikasi GNURadio, butuh waktu sekitar 30-60 menit-an.
  • Instalasi aplikasi OpenBTS, butuh waktu sekitar 30 menit-an
  • Instalasi aplikasi asterisk, butuh waktu sekitar 20 menit-an.
  • Konfigurasi VoIP softswitch, butuh waktu sekitar 60 menit-an.

Pengoperasian BTS GSM

Selesai sudah seluruh konfigurasi-nya dan kita bisa mengoperasikan OpenBTS untuk memberikan layanan GSM gratisan. Beberapa skenario / langkah operasi OpenBTS adalah

Setelah Admin memasukan nomot IMSI ke SIP.conf di asterisk maka user akan dapat menggunakan OpenBTS tanpa bayar pulsa sama sekali.

Pertanyaan

Pertanyaan yang sering di lontarkan antara lain adalah,

  • Apakah kita perlu ijin? Jawabnya: Teorinya memang semua penggunaan frekuensi di Indonesia harus pakai ijin. Masalahnya yang bisa dapat ijin penggunaan frekuensi selular 900MHz hanya operator saja. Tidak mungkin sekolah, kantor apalagi perorangan untuk memperoleh ijin tersebut.
  • Apakah kalau untuk penggunaan dalam kantor / rumah perlu ijin? Jawab: Faktanya sekarang ini banyak relay GSM yang digunakan untuk di dalam Mall, perkantoran yang di jual bebas dan di gunakan tanpa ijin heheh ..
  • Bagaimana kalau kita mengunakan ini untuk di daerah tertinggal / di kampung / di lokasi bencana alam? Jawab: kita berdoa saja semoga pemerintah kita cukup legowo untuk tidak mensweeping kita yang sedang mencari solusi untuk orang yang di timpa musibah.


Ke Depan

Pada tingkat lebih lanjut, kita dapat mengembangkan lebih lanjut infrastruktur ini misalnya,

  • Interkoneksi melalui Internet ke operator telekomunikasi Indonesia, seperti, XL, Axis, esia, BakrieTel dll karena mereka semua menggunakan protokol yang sama dengan asterisk yang digunakan oleh OpenBTS yaitu Session Initiation Protocol (SIP).
  • Membuat ENUM Server sendiri agar dapat mengenali penomoran +62.

e-Book

Pranala Menarik

Persiapan

Script

OpenBTS 2.6

OpenBTS 2.8

Multi OpenBTS 2.8

OpenBTS 3.1.x

Ettus E110

Ettus N210

RangeNetworks

GPRS

Briker OpenBTS

FreeSWITCH OpenBTS

Power Amplifier

Lain Lain

Catatan Legal dan Pendukung

Catatan Sejarah

Dokumentasi Video

Perjuangan OpenBTS