SNMP: UBUNTU 20.04 instalasi SNMP

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Sumber: https://www.digitalocean.com/community/tutorials/how-to-install-and-configure-an-snmp-daemon-and-client-on-ubuntu-18-04


Sebagian besar menjadi administrator sistem mengumpulkan informasi yang akurat tentang server dan infrastruktur. Ada sejumlah tool dan opsi untuk mengumpulkan dan memproses informasi jenis ini. Banyak dari mereka dibangun di atas teknologi yang disebut SNMP.

SNMP adalah singkatan dari simple network management protocol. Ini adalah cara server dapat berbagi informasi tentang keadaan server saat ini, dan juga saluran di mana seorang administrator dapat mengubah pre-defined value. Sementara protokol itu sendiri ringan, struktur program yang mengimplementasikan SNMP dapat berkembang menjadi kompleks.

Dalam panduan ini, kita akan mengatur tool untuk berkomunikasi menggunakan SNMP. Kita akan menggunakan dua server Ubuntu 20.04 untuk mendemokan. Satu akan berisi SNMP manager, yang akan berbicara dengan agen untuk mengimplementasikan network device. Komputer tempat SNMP manager akan disebut server manajer. Server yang lain akan memiliki SNMP agent yang akan bertindak atas perintah dari server manajer. Ini akan disebut server agen. Kita dapat memilih untuk menginstal agen pada mesin manajer juga, tetapi memisahkannya membuatnya lebih mudah untuk menunjukkan fungsionalitas apa yang disediakan oleh masing-masing komponen.

Pra-Syarat

Ini tutorial ini kita akan membutuhkan:

  • Dua Ubuntu 20.04 server kosong.
  • Ada non-root user dengan sudo privileges.
  • Firewall yang di konfigurasi dengan ufw.

Step 1 — Installing the SNMP Daemon and Utilities

Masuk ke manager server (console admin SNMP), dengan perintah,

ssh your_username@manager_server_ip_address

Lakukan,

sudo apt update
sudo apt -y install snmp snmp-mibs-downloader

Paket snmp menyediakan koleksi tool CLI untuk mengirim SNMP request ke agen. Paket snmp-mibs-downloader akan membantu untuk menginstal dan mengelola file Management Information Base (MIB), yang melacak network object.

Masuk ke server agent, dengan perintah

ssh your_username@agent_server_ip_address

Lakukan

sudo apt update
sudo apt -y install snmpd

Perhatikan bahwa kita tidak memerlukan paket snmp-mibs-downloader, karena agent server tidak akan mengelola file MIB.

Step 2 — Konfigurasi SNMP Manager Server (Console SNMP Admin)

Seperti disebutkan sebelumnya, sebagian besar pekerjaan terjadi di agent server, sehingga konfigurasi kita pada server manajer akan tidak berat. Kita hanya perlu memodifikasi satu file untuk memastikan bahwa SNMP tool dapat menggunakan data MIB tambahan yang kita instal.

Pada manager server, buka /etc/snmp/snmp.conf

sudo vi /etc/snmp/snmp.conf

Pada file ini ada bebera comments dan single un-commented line. Untuk mengijinkan manager untuk import MIB file, comment out mibs :

# As the snmp packages come without MIB files due to license reasons, loading
# of MIBs is disabled by default. If you added the MIBs you can reenable
# loading them by commenting out the following line.
# mibs :

Save dan tutup snmp.conf

Step 3 — Konfigurasi SNMP Agent Server

Sebagai sistem client-server yang sebenarnya, agent server tidak memiliki tool eksternal / tambahan yang diperlukan untuk mengkonfigurasi SNMP setup-nya. Kita dapat memodifikasi beberapa file konfigurasi untuk membuat beberapa perubahan, tetapi sebagian besar perubahan yang perlu kita lakukan adalah untuk menghubungkan ke agent server ke management server.

Dalam tutorial ini, kita akan menggunakan SNMP versi 3. Tidak seperti SNMPv1 dan v2, di SNMPv3 setiap pesan berisi parameter keamanan yang disandikan. Pada langkah ini kita akan mengonfigurasi aturan SNMPv3 otentikasi dan kontrol akses.

Untuk memulainya, pada agent server, bukan konfigurasi snmpd.conf sebagai berikut

sudo vi /etc/snmp/snmpd.conf

Kita akan melakukan beberapa perubahan kecil. Ini akan digunakan untuk mem-bootstrap konfigurasi agar bisa memanage server dari server lain.

SATU

Ubah agentAddress agar bisa di akses dari komputer lain

/etc/snmp/snmpd.conf
#  Listen for connections from the local system only
#agentAddress  udp:127.0.0.1:161
#  Listen for connections on all interfaces (both IPv4 *and* IPv6)
agentAddress udp:161,udp6:[::1]:161

Setelah selesai melakukan bootstraping, sebaiknya di set hanya localhost yang bisa akses.

DUA

Mendefinisikan pengguna. Pengguna yang kita buat akan disebut bootstrap dan akan digunakan sebagai template untuk membuat pengguna pertama. Paket SNMP melakukan ini melalui proses kloning properti pengguna.

Saat mendefinisikan pengguna baru, kita harus menentukan jenis otentikasi (MD5 atau SHA atau SHA-512 atau SHA-384 atau SHA-256 atau SHA-224 ) serta memberikan frasa sandi yang paling tidak harus delapan karakter. Jika kita berencana menggunakan enkripsi untuk transfer, kita harus menentukan protokol privasi (DES atau AES) dan secara opsional frasa sandi protokol privasi. Jika tidak ada frasa sandi protokol privasi yang diberikan, frasa sandi otentikasi juga akan digunakan untuk protokol privasi.

Tambahkan createUser line di akhir file:

/etc/snmp/snmpd.conf

...
createUser bootstrap MD5 temp_password DES

Sekarang kita memiliki pengguna baru yang ditentukan, kita dapat mengatur tingkat akses yang akan dimiliki oleh pengguna ini. Dalam tutorial ini kita akan mengatur ini untuk pengguna bootstrap, dan juga untuk pengguna baru yang akan kita buat, yang disebut demo. Kita akan mengijinkan mereka read dan write akses dengan menggunakan petunjuk rwuser (alternatifnya adalah rouser untuk read-only access).

Kita juga akan menegakkan penggunaan enkripsi dengan menentukan priv setelah pengguna. Jika kita ingin membatasi pengguna ke bagian tertentu dari MIB, kita bisa menentukan highest-level object identifier (OID) yang bisa diakses pengguna di akhir baris.

Dalam tutorial ini, ke dua baris yang dibutuhkan adalah sebagai berikut,

/etc/snmp/snmpd.conf
...
rwuser bootstrap priv
rwuser demo priv

Setelah sudah konfigurasi snmpd.conf, save & close file.

TIGA - Restart

sudo systemctl restart snmpd

SNMP daemon akan mendengarkan port 161. Konfigurasi UFW untuk mengijinkan sambungan port 161

sudo ufw allow from manager_server_ip_address to any port 161

Step 4 — Verify Authentication ke Agent Server

Selanjutnya test apakah kita bisa menyambungkan diri ke agent server dengan bootstrap account. Dalam net-snmp software suite kita mengenal beberapa pola (switch / flag) yang bisa digunakan, beberapa yang sering digunakan adalah,

  • -v: men-spesifikasi versi SNMP, disini digunakan v3.
  • -c: men-spesifikasi community string di SNMP v1 atau v2 untuk authentikasi. Karena kita menggunakan v3, maka ini tidak dibutuhkan.
  • -u: username untuk authentikasi. Untuk read & modify, kita harus ter-authentikasi ke username yang sudah di set.
  • -l: set security level. Nilai-nya bisa noAuthNoPriv untuk no authentication & no encryption, authNoPriv untuk authentication tapi no encryption, dan authPriv untuk authentication & encryption. Username yang digunakan harus di konfigurasi untuk level security yang diinginkan tersebut.
  • -a: set authentication protocol yang digunakan. Nilai yang bisa MD5 atau SHA. Harus match dengan nilai di user yang di setup.
  • -x: set encryption protocol. Nilai yang bisa DES atau AES. Harus match dengan nilai di user yang di setup.
  • -A: set authentication password yang di set pada user yang di setup.
  • -X: set encryption paassword yang di set pada user yang di setup.

Untuk masuk kita dapat menggunakan perintah berikut,

snmp_command -u bootstrap -l authPriv -a MD5 -x DES -A temp_password -X temp_password remote_host snmp_sub_command_or_options

contoh,

snmpget -u bootstrap -l authPriv -a MD5 -x DES -A temp_password -X temp_password agent_server_ip_address 1.3.6.1.2.1.1.1.0

String 1.3.6.1.2.1.1.1.0 adalah OID untuk men-display system information. Ini akan memberikan output uname -a dari mesin remote.

Contoh2 output,

Output
SNMPv2-MIB::sysDescr.0 = STRING: Linux agent 4.15.0-66-generic #75-Ubuntu SMP Tue Oct 1 05:24:09 UTC 2019 x86_64
SNMPv2-MIB::sysDescr.0 = STRING: Linux server2004 5.4.0-28-generic #32-Ubuntu SMP Wed Apr 22 17:40:10 UTC 2020 x86_64


Sekarang setelah kita memverifikasi bahwa kita dapat mengautentikasi ke server yang menjalankan daemon SNMP, kita dapat melanjutkan membuat akun pengguna reguler kita.

Step 5 — Setup Regular User Account

Meskipun kita telah menentukan hak istimewa untuk akun pengguna demo di file snmpd.conf, kita belum benar-benar membuat pengguna ini. Pada langkah ini, kita akan menggunakan pengguna bootstrap sebagai template untuk pengguna baru. Kita akan melakukan ini menggunakan tool snmpusm, yang digunakan untuk manajemen pengguna.

Pada manager server, membuat user dari template menggunakan tool snmpusm tool dengan syntax berikut,

snmpusm authentication_info agent_server_ip_address create new_user existing_user

contoh menggunakan demo user bootstrap,

snmpusm -u bootstrap -l authPriv -a MD5 -x DES -A temp_password -X temp_password agent_server_ip_address create demo bootstrap

You will receive the following message:

Output
User successfully created.

Ubah password (error?),

snmpusm -u demo -l authPriv -a MD5 -x DES -A temp_password -X temp_password agent_server_ip_address passwd temp_password new_password

You will receive the following message back:

Output
SNMPv3 Key(s) successfully changed.


Mari kita test menggunakan perintah snmpget. Karena kita sudah men-download MIB Definition kita dapat menggunakan nama, bukan OID numeric ID, seperti

snmpget -u demo -l authPriv -a MD5 -x DES -A new_password -X new_password agent_server_ip_address sysUpTime.0

Akan keluar nilai / waktu sejak kapan SNMP daemon di jalankan,

Output
DISMAN-EVENT-MIB::sysUpTimeInstance = Timeticks: (42998) 0:07:09.98

Kita sekarang memiliki akun pengguna aktif bernama demo. Pada langkah berikutnya, kita akan menyederhanakan bekerja dengan perintah SNMP dengan mengkonfigurasi klien.

Step 6 — buat Client Configuration File

Kita mungkin telah memperhatikan sampai saat ini detail otentikasi untuk semua perintah SNMP akan cukup statis dengan setiap requset. Daripada mengetik ini setiap kali, kita dapat membuat file konfigurasi sisi klien yang akan berisi kredensial untuk sambungan.

File konfigurasi klien dapat ditempatkan di dua lokasi berbeda tergantung pada seberapa luas kita ingin membagikannya.

Jika ingin bisa dibuka semua orang dengan sudo privilege, kita dapat mengedit file

sudo nano /etc/snmp/snmp.conf

Jika hanya ingin bisa di akses, kita sendiri, bukan orang lain, dapat dibuat di home directory kita di manager server sebagai berikut,

mkdir ~/.snmp
nano ~/.snmp/snmp.conf

Isi kedua file tersebut adalah sama.

Perintah yang kita akan gunakan untuk authentikasi ada di tabel berikut ini.

Command Flag Description Translated snmp.conf directive

-u username 	SNMPv3 username 	        defSecurityName username
-l authPriv 	Security level 	                defSecurityLevel authPriv
-a MD5 	Authentication protocol 	defAuthType MD5
-x DES 	Privacy (encryption) protocol 	defPrivType DES
-A passphrase 	Authentication passphrase 	defAuthPassphrase  passphrase
-X passphrase 	Privacy passphrase 	        defPrivPassphrase passphrase

Contoh snmp.conf file adalah sebagai berikut,

snmp.conf
defSecurityName demo
defSecurityLevel authPriv
defAuthType MD5
defPrivType DES
defAuthPassphrase new_password
defPrivPassphrase new_password

Dengan data file snmp.conf ini, kita tidak perlu mengetik perintah panjang berikut,

snmpget -u demo -l authPriv -a MD5 -x DES -A new_password -X new_password agent_server_ip_address sysUpTime.0

cukup,

snmpget agent_server_ip_address sysUpTime.0

Step 7 — Remove Bootstrap Account

Setelah yakin bahwa account regular kita di konfigurasi dengan baik, kita bisa membuat bootstrap account.

Di agent server, buka,

sudo vi /etc/snmp/snmpd.conf

Cari dan comment out (atau remove) dua line yang kita tambahkan untuk bootstrap user,

/etc/snmp/snmpd.conf
...
#createUser bootstrap MD5 temp_password DES
#rwuser bootstrap priv
...

Restart SNMP daemon:

sudo systemctl restart snmpd

Jika kita ingin benar-benar me-remove bootstrap user dari usmUserTable, kita dapat menggunakan perintah,

snmpusm agent_server_ip_address delete bootstrap

You will receive the following response:

Output
User successfully deleted.

Referensi

Pranala Menarik