VPN Panduan Teknis Pemula

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Sumber: https://thebestvpn.com/what-is-vpn-beginners-guide/


Apakah VPN

Ada dua cara untuk menjelaskan VPN: (a) 100% benar secara teknologi, dan (b) cara yang lebih mudah dipahami dan berguna. Disini kita akan membahas menggunakan cara yang ke dua, karena ini lebih di arahkan kepada pemula.

Dari sudut pandang pengguna, yang harus anda ketahui hanyalah bahwa VPN (kependekan dari Virtual Private Network) adalah layanan yang memungkinkan anda mengakses web secara aman dan private. Ini semua dilakukan dengan merutekan sambungan anda melalui apa yang disebut server VPN.

Jika anda memiliki teman TI profesional, maka definisinya mungkin sedikit berbeda, dan melibatkan lebih banyak detail teknis (dan jargon). Namun, pada akhirnya, VPN yang sebenarnya merupakan tool yang berguna dari sudut pandang pengguna biasa seperti apa yang di katakan di atas.

Pada dasarnya, VPN adalah sesuatu yang anda bisa berlangganan - sebuah produk. Yang anda perlu lakukan untuk menggunakan VPN adalah mendaftar, unduh aplikasi kecil, aktifkan, dan anda siap untuk menggunakannya.

Bagaimana VPN Bekerja

Untuk memperlihatkan bagaimana cara VPN bekerja, mari kita ikuti ilustrasi berikut.

Tanpa Sambungan VPN

Dengan menggunakan sambungan biasa di Internet, memang kita dapat dengan mudah tersambung ke layanan yang ada di Internet, termasuk berbagai situs Web dll. Dalam proses pengiriman data biasanya data akan melalui berbagai alat, router, server sebelum mencapai web yang kita tuju. Degnan menggunakan sambungan biasa tanpa enkripsi data akan memungkinkan berbagai alat, router, server yang dilalui oleh data kita akan bisa melihat data yang kita kirim. Termasuk web yang kita akses sebetulnya dapat dengan mudah melihat data yang di transfer tersebut.

Hal ini menjadi masalah untuk privasi data kita.

Dengan VPN

Dengan menggunakan VPN maka sambungan kita akan tersambung lebih dulu ke VPN server - melalui sambungan yang di enkripsi - setelah melalui VPN server baru data dikirim ke Web yang kita inginkan. Dengan kata lain, kita akan tersambung terlebih dulu ke pihak ketiga - VPN server - dan setelah VPN Server baru data akan dikirim ke web yang dituju atas nama kita.


Ini memecahkan masalah privasi dan keamanan bagi kita dalam beberapa hal:

  • Dari sudut pandang web, tampaknya seolah-olah server VPN yang bertanggung jawab atas lalu lintas, bukan anda,
  • Tidak ada yang dapat (dengan mudah) mengidentifikasi anda atau komputer anda sebagai sumber lalu lintas, atau apa yang anda lakukan (situs web apa yang anda kunjungi, data apa yang anda transfer, dan sebagainya),
  • Karena koneksi anda dienkripsi, bahkan jika seseorang mengintip apa yang sedang ditransmisikan, semua yang akan mereka lihat adalah data yang acak dan tidak ada arti-nya apa-apa.

Seperti yang anda bayangkan, skenario seperti ini jauh lebih aman daripada menghubungkan ke web dengan cara tradisional. Tetapi seberapa amannya itu sebenarnya?

Seberapa amankah VPN?

Topik keamanan VPN adalah salah satu yang selalu menyebabkan perdebatan besar di antara para IT profesional. Tetapi pada dasarnya ada beberapa faktor:

  1. Keterbatasan dari teknologi VPN itu sendiri.
  2. Ekosistem dan yurisdiksi hukum akan perusahaan yang menyediakan layanan VPN, ditambah kebijakan dan pandangan perusahaan sendiri tentang “seharusnya VPN yang baik” - ini berdampak pada bagaimana perusahaan secara hukum dapat membangun VPN mereka.

Apa artinya semua di atas, pada akhirnya, tidak ada dua penyedia layanan VPN sama, dan ada perbedaan yang signifikan dari satu penyedia VPN ke yang lain dalam hal keamanan.

Secara keseluruhan, VPN itu sendiri adalah sesuatru yang sangat aman, tetapi detail-nya akan memusingkan, sehingga apa yang akan anda peroleh dapat bervariasi tergantung pada penyedia yang anda pilih.

Mari kita lihat lebih detail dua elemen yang disebutkan di atas.

Teknologi yang merupakan bagian dari VPN dan bagaimana mereka menerjemahkan ke keamanan VPN

Ketika berbicara tentang VPN dan keamanannya, kami perlu membahas dua topik:

  • VPN protocol
  • VPN enkripsi

Mari mulai dengan yang pertama. Topik protokol dapat menjadi konsep ilmu komputer yang rumit, yang kita perlu ketahui hanya bahwa protokol pada dasarnya adalah prosedur terdokumentasi atau seperangkat aturan yang menentukan bagaimana sesuatu dilakukan. Dalam kasus kaita, ada sesuatu yang menangani transmisi data melalui VPN.

Seperti yang anda bayangkan, mungkin ada cara yang berbeda untuk menangani transmisi itu, dan bergantung pada VPN tertentu yang anda putuskan untuk digunakan, Anda mungkin akan melihat salah satu protokol populer yang diterapkan.

Protokol yang paling umum adalah: PPTP, L2TP, SSTP, IKEV2, dan OpenVPN. Mari kita diskusikan sebentar saja sehingga anda tahu apa yang anda hadapi dan apa dampak pilihan anda terhadap keamanan VPN anda secara keseluruhan.

  • PPTP (Point-To-Point Tunneling Protocol). Ini adalah salah satu protokol tertua yang digunakan, awalnya dirancang oleh Microsoft. Kelebihan: berfungsi pada komputer lama, dapat digunakan dengan sebagian besar PC Windows (tersedia dalam sistem operasi), dan mudah disiapkan. Cons: menurut standar abad ke-21, teknik ini hampir tidak aman. Jika VPN yang anda pertimbangkan untuk berlangganan hanya memungkinkan anda terhubung melalui protocol ini saja, sebaiknya hindari.
  • L2TP/IPsec (Layer 2 Tunneling Protocol). Ini adalah kombinasi dari protokol PPTP dan protocol buatan Cisco - L2F. Meskipun ide di balik protokol ini sangat baik - ia menggunakan kunci untuk membuat koneksi aman di setiap ujung terowongan data anda (sehingga tidak ada yang bisa mengintip apa yang sedang dikirim) - eksekusi-nya sebenarnya tidak terlalu aman sama sekali . Penambahan protokol IPsec ke dalam-nya hanya meningkatkan keamanan sedikit, tetapi ada laporan bahwa NSA mempunyai kemampuan untuk menjebol protokol ini dan melihat data yang sedang dikirim. Tidak masalah jika itu benar, faktanya adalah ada perdebatan dan ini rasanya cukup untuk menghindari penggunaan protocol ini.
  • SSTP (Secure Socket Tunneling Protocol). Ini adalah protokol lain yang dibangun Microsoft. Meskipun kali ini sambungan dibuat dengan beberapa SSL / TLS enkripsi (standar de-facto untuk enkripsi web hari ini). Kekuatan SSL dan TLS dibangun di atas kriptografi kunci simetrik - pengaturan di mana hanya dua pihak yang terlibat dalam transfer yang dapat mendekode data di dalamnya. Secara keseluruhan, SSTP adalah solusi yang sangat aman.
  • IKEv2 (Internet Key Exchange, Version 2). Yang ini, seperti yang anda duga, adalah ciptaan Microsoft lainnya. Microsoft tampaknya memiliki jejak di semua lini. Meskipun kali ini, ini merupakan iterasi dari protokol Microsoft sebelumnya, dan protokol yang jauh lebih aman lagi. Ini memberi anda beberapa keamanan terbaik.
  • OpenVPN. Protokol ini telah dirancang untuk mengambil yang terbaik di semua protokol di atas dan juga menghapus sebagian besar kekurangan. Ini didasarkan pada SSL / TLS dan ini adalah proyek open source, yang berarti bahwa akan terus-menerus ditingkatkan oleh ratusan pengembang. Ini mengamankan koneksi dengan menggunakan kunci yang hanya diketahui oleh dua pihak yang berpartisipasi di kedua ujung transmisi. Secara keseluruhan, ini adalah protokol yang paling serbaguna dan aman yang ada saat ini.

Secara umum, sebagian besar VPN memungkinkan anda memilih protokol yang anda gunakan untuk membuat sambungan. Tentunya, protokol yang lebih aman yang anda hubungkan melalui (OpenVPN, IKEv2), maka semakin aman seluruh sesi komunikasi anda. Namun, tidak semua perangkat akan memungkinkan anda untuk menggunakan semua protokol ini. Karena sebagian besar dibangun oleh Microsoft, anda tentu saja dapat menggunakannya di semua PC Windows. Untuk perangkat Apple, anda akan menemukan beberapa keterbatasan. Misalnya, L2TP / IPsec adalah protokol default untuk iPhone. Dan Android memiliki beberapa masalah sendiri.

Lalu tentang proses enkripsi itu sendiri. Dalam bentuknya yang paling dasar, enkripsi bekerja sebagai berikut:

  • Ambil data apa adanya, tidak di enkripsi,
  • Menerapkan kunci enkripsi pada data tersebut.
  • Memperoleh data yang benar-benar terenkripsi, sebagai hasilnya.
  • Data tersebut sekarang hanya dapat dibaca oleh seseorang yang memiliki kunci asli yang digunakan untuk menyandikannya.

Algoritma enkripsi modern bekerja pada dasarnya seperti itu, tetapi pada dasarnya - algoritma ini ribuan kali lebih kompleks daripada sandi yang digunakan Yulius Caesar yang asli. Pada akhirnya, satu-satunya hal yang perlu anda ingat adalah jika data anda dienkripsi dengan algoritma AES setidaknya 128 bit maka itu sangat aman. Jadi jika VPN Anda memberi anda kemungkinan itu, anda dapat tidur dengan tenang.

Banyak VPN terbaik di luar sana sebenarnya bahkan menggunakan teknik di atas itu dan menawarkan enkripsi AES-256 - misalnya ExpressVPN, NordVPN, dan Buffered.

Pada akhirnya, VPN anda bisa sangat aman, tetapi semuanya akan tergantung pada protokol yang anda gunakan untuk terhubung dan mekanisme enkripsi yang digunakan saat menangani informasi anda.

Ekosistem legal dan visi perusahaan

(Note. None of this is legal advice. Read for entertainment purposes only.)

Jujur, semua perusahaan VPN yang baik akan melakukan apa saja untuk melindungi data anda, privasi anda, dan keamanan anda secara keseluruhan di Internet. Namun, mereka harus tunduk pada hukum di wilayah tempat mereka berada.

Tergantung pada hukum setempat di negara tempat VPN didirikan, mereka mungkin dipaksa oleh perintah pengadilan untuk membagikan catatan apa pun yang mereka miliki tentang aktivitas Anda. Nah, bagian penting di sini adalah memilih VPN yang ada di negara lain tidak akan mengungkit masalah ini untuk anda. Ada perjanjian internasional antar negara untuk berbagi informasi dalam kasus-kasus seperti itu. Tentu saja, tergantung pada lokasi anda, jika anda melakukan cukup penelitian, anda dapat menemukan VPN yang didirikan di negara yang belum memiliki perjanjian seperti itu dengan negara anda.

Jadi pada akhirnya, anda hanya aman dengan VPN jika tidak hanya ingin dan secara teknis mampu menjaga informasi anda aman dan pribadi, tetapi juga jika diizinkan secara hukum untuk melakukannya.

APakah menggunakan VPN sepenuhnya legal?

Dalam satu kata, YA. Tapi tidak selalu.

Pertama, VPN sebagai konsep agak baru di "dunia hukum," jadi tidak semua yurisdiksi bisa mengikutinya. Ini berarti bahwa peraturannya bisa abu-abu dan dapat ditafsirkan macam-macam.

Namun, VPN tampaknya boleh digunakan di sebagian besar negara. Khususnya jika anda berada di AS, Kanada, Inggris, negara-negara Eropa Barat lainnya. (Penting! Yang penting di sini adalah lokasi fisik anda saat menggunakan VPN.)

Negara-negara di mana VPN tidak OK, antara lain adalah: China, Turki, Irak, Uni Emirat Arab, Belarus, Oman, Rusia, Iran, Korea Utara, dan Turkmenistan.

Bagaimana dengan Indonesia?

  • Sebetulnya tidak ada kata VPN, enkripsi dll di aturan yang ada di Indonesia.
  • Mungkin nanti yang akan menjadi masalah kalau ada perkara, dimana aparat perlu melakukan penyadapan terhadap jaringan. Dengan VPN, penyadapan menjadi tidak mungkin.

Apakah VPN akan membuat anda Anonymous secara penuh saat online?

Dalam satu kata, TIDAK. Namun sejauh ini tampaknya seperti demikian. Tahan dulu pikiran tersebut, mari kita bahas lebih dalam:

  • Seperti yang anda ketahui, ketika anda tidak menggunakan VPN, koneksi anda sepenuhnya terbuka dan setiap server yang membantu dalam koneksi dapat mengintip apa yang sedang dikirim. Selain itu, ISP (Internet Service Provider) anda, dan bahkan orang yang memiliki router WiFi dimana anda terhubung (jika itu adalah hotspot publik). Semua pihak tersebut dapat mengetahui apa yang anda kirimkan.
  • Menghubungkan melalui VPN memecahkan banyak masalah dengan mengenkripsi transmisi anda dan membuatnya tampak seolah-olah server VPN yang membuat sambungan dan bukan anda.

Meskipun, masih ada beberapa masalah anonimitas yang tetap tidak terpecahkan:

  • Apakah ada log yang disimpan oleh VPN?
  • Wilayah hukum tempat VPN beroperasi. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin secara hukum dipaksa untuk menyimpan log. Dengan kata lain, apa yang terjadi ketika pemerintah mengajukan pertanyaan?
  • Jika anda membayar untuk VPN, apakah mereka menyimpan catatan pembayaran? Apakah catatan pembayaran itu berdasarkan nama?
  • Apakah level enkripsi cukup dan protokol koneksi yang berkualitas?

Secara keseluruhan, tidak setiap VPN akan melindungi anonimitas anda secara merata. Namun, jika anda membuat pilihan dengan bijak, Anda dapat menghindari sebagian besar (jika tidak semua) masalah yang dijelaskan di atas.

VPN dan Kebijakan Logging-nya

Logging adalah masalah utama yang berhubungan dengan VPN dan tingkat anonimitas dan privasi yang dapat mereka berikan kepada anda. Singkat cerita, ada beberapa jenis log yang dapat disimpan oleh VPN:

  • log aktivitas pengguna,
  • Alamat IP,
  • waktu ketika anda terhubung / terputus,
  • perangkat yang digunakan,
  • Catatan pembayaran jika itu adalah VPN berbayar, dll.

Log semacam itu membuat anda sedikit kurang anonim karena IP anda dapat dihubungkan ke sesi browsing tertentu yang anda lakukan. Tentu saja, mengikat ini kepada anda secara pribadi tetap sulit tetapi masih bisa dilakukan jika aparat cukup gigih untuk melakukannya.

Secara keseluruhan, semakin sedikit log VPN anda semakin baik. Dan "tidak ada" yang ideal.

Sebagian besar VPN hari ini akan memberi tahu anda bahwa ada "tidak ada log" saat anda mengunjungi situs web mereka dan mulai membaca melalui materi penjualan di homepage mereka. Tetapi anda harus benar-benar membaca dengan teliti kebijakan privasi mereka.

FREE VPN vs. VPN Berbayar

Secara umum, VPN gratis adalah sesuatu yang harus anda waspadai. Hal pertama yang harus disadari adalah bahwa menjalankan VPN yang baik membutuhkan biaya yang sangat besar. Ada banyak server yang terlibat (dan mereka mengeluarkan biaya), banyak transfer data yang dilakukan melalui web (dan itu juga membutuhkan biaya), banyak infrastruktur lain (ruang, bangunan, listrik, dll.), Dan seterusnya dan sebagainya. Jadi jika pada akhirnya semua produk benar-benar gratis untuk anda, itu mungkin berarti bahwa beberapa kompromi telah dilakukan sepanjang jalan.

Mungkin VPN sedang mencatat aktivitas anda untuk alasan mereka sendiri. Mungkin ada filter pada lalu lintas anda yang menampilkan iklan. Mungkin seseorang membayar akses ke log anda atau kemampuan untuk beriklan kepada anda. Bagaimanapun, situasinya pasti tidak sempurna.

Di sisi lain, membayar untuk VPN sebenarnya tidak terlalu besar dari sisi investasi. Sejumlah solusi yang baik bisa di peroleh sekitar $3-5 per bulan, yang sepertinya tidak banyak di bandingkan dengan ketenangan pikiran dan meningkatkan privasi online yang di peroleh.

Berapa biaya VPN?

Anda bisa mendapatkan VPN berkualitas hanya dengan $3-5 sebulan. Sebenarnya, rata-rata dari 31 VPN populer adalah $5,59 per bulan, yang memberi tahu anda banyak tentang seperti apa biaya ini biasanya. VPN yang harganya lebih dari $10 sangat jarang, dan tidak ada banyak alasan untuk membelinya karena ada solusi yang lebih terjangkau di luar sana.

Selain itu, sebagian besar VPN juga memberikan diskon besar jika anda bersedia berlangganan untuk satu atau dua tahun sebelumnya, daripada memperbarui langganan anda setiap bulan. Misalnya, Private Internet Access biayanya $6,95 jika dibayar setiap bulan, tetapi $39,95 jika dibayar setiap tahun (yang berarti $3,33 per bulan - lebih dari 50% diskon).

Dapatkah Kita Menggunakan VPN untuk Torrent Secara Aman?

Secara umum, ya, tetapi itu tergantung pada VPN spesifik yang anda gunakan dan juga jenis / hal yang sedang anda torrent.

Mari kita bahas dari bagian ke dua - apa yang anda torrent.

Secara umum, torrent hanya nama umum untuk protokol tertentu yang digunakan untuk mentransfer data dan file melalui web. Meskipun mendapat banyak rap yang buruk secara keseluruhan, torrent sangat baik dan legal jika anda mentransfer file yang anda miliki haknya. Pembajakan / piracy, di sisi lain, sepenuhnya ilegal terlepas dari tool yang anda gunakan untuk melakukannya.

Kemudian, ada kebijakan VPN sendiri terkait dengan torrent dan cara penanganannya.

Sebagian besar solusi VPN berkualitas di pasaran akan memungkinkan torrent. Anda dapat melakukan torrent, misalnya, dengan: ExpressVPN, Buffered, VyprVPN, PIA, NordVPN. Ketika menyangkut aspek keamanan torrent, semuanya bermuara pada kebijakan VPN terkait hal-hal seperti logging atau sharing data pengguna. Secara umum, jika VPN tidak menyimpan log secara keseluruhan, maka mereka juga tidak akan menyimpan aktivitas torrent anda.

Aspek lain yang juga perlu dipertimbangkan ketika memilih VPN untuk torrent adalah kecepatan download yang dapat ditawarkan oleh VPN. Tentu saja, informasi semacam ini tidak diiklankan di mana pun sehingga sulit didapat, sebagian besar anda hanya mengetahuinya setelah membeli VPN. Beberapa VPN yang di rekomendasikan mempunyai kecepatan download yang baik antara lain adalah: ExpressVPN, VyprVPN, PIA, dan Buffered.

Dapatkah kita menggunakan VPN untuk menonton Netflix and Hulu?

Iya. Tetapi seperti kebanyakan hal disini, semuanya tergantung pada VPN spesifik yang anda gunakan.

Masalah dengan Netflix secara keseluruhan adalah bahwa meskipun sekarang tersedia di lebih dari 130 negara, tidak semua tayangan didistribusikan secara merata. Karena perjanjian lisensi yang rumit yang dibuat sebelum Netflix menjadi besar secara internasional, berbagai stasiun TV mempertahankan hak untuk beberapa acara Netflix sendiri, yang secara efektif mencegah Netflix secara hukum membuat acara tersebut tersedia di platform mereka. Memang hukum yang rumit. Tetapi VPN dapat membantu di sini.

Cara Netflix dan Hulu memblokir beberapa konten mereka di belahan dunia didasarkan pada filter lokasi. Artinya, jika anda berada di negara yang dilarang, anda akan terblokir.

VPN membuat ini mudah diperbaiki. Karena anda dapat memilih server yang ingin anda sambungkan, jadi yang perlu anda lakukan untuk membuka blockir acara Netflix tertentu adalah dengan hanya terhubung dengan server yang ada di negara tempat acara itu tersedia. Itu saja.

Apakah VPN bisa bekerja di Android dan iOS?

Lagi-lagi, YES.

Banyak layanan VPN yang baik yang ada di luar sana juga memungkinkan anda mengunduh aplikasi seluler baik untuk Android atau iOS.

Berikut adalah VPN yang baik untuk Android: PIA, Tunnelbear VPN, ExpressVPN.

Di kedua platform anda dapat terhubung ke VPN dengan mudah. Contoh, untuk iPhone, anda cukup memilih Settings → General → VPN.

Dengan semua yang dikatakan, berhati-hatilah jika anda tergoda oleh aplikasi VPN gratis apa pun untuk Android atau iOS. Ada penelitian yang dilakukan oleh tim ahli (dari CSIRO Data61, University of New South Wales, International Computer Science Institute dan University of California Berkeley), menganalisa lebih dari 280 aplikasi Android gratis yang menggunakan VPN permission di Android. Penelitian ini mengungkapkan bahwa 38% dari aplikasi tersebut mengandung malware, 84% membocorkan lalu lintas pengguna dan 75% menggunakan tracking library. Jadi begitulah.

Apakah VPN bisa digunakan untuk Kodi/SmartTV?

Smart TV dan Kodi box anda adalah peralatan yang memerlukan koneksi internet agar bisa beroperasi dengan baik. Untuk itu, VPN dapat membantu anda menjaga aliran komunikasi tersebut tetap private, sehingga hanya anda dan layanan itu sendiri yang tahu apa yang anda tonton.

Ada dua cara untuk dapat mengaktifkan koneksi VPN di Smart TV anda:

  • Mengkonfigurasikan pada perangkat itu sendiri,
  • konfigurasikan langsung di router anda - efektif melindungi seluruh jaringan rumah anda dan semua yang terhubung dengannya.

Mari fokus pada yang pertama di sini. Secara keseluruhan, banyak dari VPN berkualitas hadir dengan kemampuan untuk mengkonfigurasikannya di Smart TV anda. Misalnya, VyprVPN dilengkapi dengan aplikasi untuk Android TV, dan juga dengan petunjuk terperinci untuk Kodi / OpenELEC dan Apple TV. VPN lain di pasaran memberi anda opsi serupa.

Beberapa layanan yang mendukung perangkat smart TV: ExpressVPN, VyprVPN, NordVPN.

Bagaimana cara menginstalasi VPN di Router?

Memasang VPN di router rumah anda adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa semua yang terhubung ke router itu dimasukkan melalui koneksi VPN yang aman. Dalam skenario itu, anda tidak perlu lagi memasang aplikasi individu di perangkat seluler, laptop, smart TV, atau apa pun dengan akses web.

Pertama kali yang harus di lakukan adalah memastikan bahwa router anda kompatibel dengan VPN. Ini bisa dilakukan di situs web pabrikan yang menghasilkan router. Seringkali, meskipun demikian, kebanyakan Router yang bisa di Flash dengan DD-WRT, OpenWRT dan Tomato kompatibel dengan VPN.

Langkah-langkah spesifik yang harus dilakukan dalam pengaturan akan berbeda dari VPN ke VPN dan penyedia VPN spesifik anda mungkin memiliki bagian khusus di situs web mereka yang ditujukan untuk menjelaskan cara melakukan proses tersebut.

Pada akhirnya, instalasi cukup sederhana, dan anda hanya perlu masuk ke router anda dan kemudian mengisi beberapa parameter yang standar - tidak ada yang tidak dapat anda tangani.

VPN & Tor – Bagaimana menggunakan ke duanya

Meskipun Tor dan VPN pada dasarnya berbeda, mereka masih dapat digunakan bersama untuk keamanan maksimum dan privasi online.

  • Tor memberi Anda kemampuan untuk mengakses web dengan merutekan koneksi anda melalui sejumlah node yang acak, sementara juga mengenkripsi koneksi tersebut di setiap tahap.
  • VPN memberi Anda akses ke hanya satu server dalam satu waktu. Padahal, sifat dasarnya agak berbeda pada prinsipnya, jadi tidak bisa dikatakan seperti "Tor atau VPN lebih baik" daripada yang lain.

Salah satu hal baik tentang Tor adalah anda dapat menggunakannya 100% gratis dan tidak ada batasan bawaan untuk versi gratis tersebut. Yang perlu Anda lakukan adalah ambil browser web Tor resmi. Setelah anda memilikinya, anda hanya perlu menjalankan browser standard anda seperti Chrome atau Firefox, klik tombol hubungkan, dan anda mulai bekerja.

Karena cara Tor berfungsi, anda dapat menggabungkannya dengan pengaturan VPN anda. Yang perlu anda lakukan adalah:

  • Aktifkan koneksi VPN anda secara normal - melalui aplikasi resmi VPN anda. Dari titik ini, semua yang melibatkan berkomunikasi dengan web akan melewati VPN anda.
  • Buka browser Tor anda dan terhubung dengan Tor.

Pada tahap ini, anda memiliki VPN yang berjalan di atas koneksi Tor anda (atau sebaliknya).

Namun, kelemahan utama dengan setup semacam ini adalah jauh lebih lambat daripada koneksi standar VPN anda. Tor sendiri akan memperlambat sambungan anda, dan ketika dikombinasikan dengan VPN di atasnya, hasilnya bisa lebih dramatis. Di sisi positifnya, ini memberi anda privasi yang sangat baik, yang merupakan nilai tambah terbesar.

IP Leak dan Kill Switch

Mari mulai dengan kill-switch, karena ini adalah fitur yang sangat berguna yang ditawarkan oleh VPN berkualitas.

Kill-switch

Dalam penjelasan yang sederhana, kill-switch adalah fitur yang secara otomatis akan mematikan akses internet anda jika koneksi aman yang dienkripsi putus. Dengan kata lain, jika ada masalah konektivitas, kill-switch akan jalan dan memblokir semua aktivitas hingga koneksi kembali normal.

Dalam skenario alternatif, jika VPN Anda tidak memiliki kill-switch dan ada masalah konektivitas muncul maka ada kemungkinan bahwa perangkat anda mungkin mencoba memulihkan koneksi standar yang tidak terlindungi, sehingga mengekspos apa yang anda lakukan saat itu.

VPN berikut mempunyai kill-switch: ExpressVPN, PIA, VyprVPN, SaferVPN.

IP leak

IP Leak adalah kerentanan yang diketahui dengan beberapa pengaturan yang digunakan orang untuk mengakses web. Padahal, ini pada dasarnya bukan sepenuhnya masalah VPN.

IP Leak dapat terjadi ketika VPN anda gagal menyembunyikan IP anda yang sebenarnya saat anda menjelajah web. Misalnya, anda ingin mengakses acara yang di batasi lokasi geo di Netflix, sehingga anda mengubah server ke negara yang disetujui dan memuat ulang halaman. Namun, anda melihat bahwa konten tersebut masih diblokir. Ini berarti IP asli anda mungkin bocor.

VPN terbaik semuanya memiliki beberapa skrip pintar yang diprogram ke dalam aplikasinya untuk meminimalkan risiko ini. Namun, IP Leak anda tidak selalu merupakan kesalahan VPN. Terkadang konfigurasi komputer anda dan banyak aplikasi di dalamnya harus disalahkan. Bahkan browser yang anda gunakan dan add-on yang terpasang di dalamnya dapat menyebabkan kebocoran IP.

Kapan kita peru menggunakan VPN

Ada sejumlah alasan untuk menggunakan VPN, berikut ini beberapa:

  • VPN mengenkripsi aktivitas anda di Internet termasuk di web.
  • VPN menyembunyikan aktivitas anda dari siapa pun yang mungkin tertarik untuk melihatnya.
  • VPN menyembunyikan lokasi anda, memungkinkan anda untuk mengakses konten yang diblokir karena geo location (mis. Netflix dan situs lain).
  • VPN Membuat anda lebih anonim di web.
  • VPN Membantu anda menjaga agar koneksi terlindungi saat menggunakan hotspot WiFi publik.

Secara keseluruhan, gunakan VPN jika privasi di Internet, di web, keamanan, dan anonimitas penting bagi anda. Dengan $3-5 sebulan adalah harga yang kecil untuk membayar semua itu.

Kapan kita tidak perlu VPN

Jujur, tidak ada alasan yang cukup bagus untuk tidak menggunakan VPN jika anda melihat keamanan dan privasi online anda dengan serius ..

VPN sangat berguna karena ini adalah lapisan keamanan tambahan di atas protokol SSL web, antivirus yang baik, tidak mengunduh surel yang meragukan, tidak berbagi terlalu banyak informasi pribadi di media sosial, dan sebagainya. Secara keseluruhan, ini adalah langkah berikutnya untuk menggunakan web secara lebih sadar dan dengan persiapan pencegahan yang memadai.

Benar-benar tidak banyak kerugian bagi mereka. Mungkin satu-satunya adalah koneksi anda kadang-kadang menjadi agak lebih lambat - karena, anda mengalirkan data anda melalui server tambahan.

Referensi