WNDW: Studi kasus: Mencari pijakan yang keras di Gao

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Satu hari berkendara ke timur Timbuktu, di Mali Timur, adalah Gao. Kota pedesaan ini, tampaknya seperti desa yang besar, yang duduk di atas sungai Niger sebelum terus ke selatan ke persimpangan ke Niger dan masuk ke Nigeria. Kota di lereng yang masuk menuju sungai, dan memiliki beberapa bangunan tinggi dengan maksimum dua tingkat. Pada tahun 2004, sebuah telecentre dipasang di Gao. Tujuan proyek ini adalah untuk memberikan informasi kepada masyarakat dengan harapan membuat masyarakat kebih sehat dan lebih berpendidikan.

Pusat tersebut menyediakan informasi melalui CD-ROM, film dan radio, tetapi sumber informasi utama dari pusat tersebut adalah Internet. Ini merupakan standar telecentre, dengan 8 komputer, yang all-in-one printer, scanner, fax, telepon dan kamera digital. Sebuah bangunan kecil dengan dua kamar dibangun untuk telecentre. Terletak sedikit di luar kota, yang bukan merupakan lokasi yang ideal untuk menarik pelanggan, tetapi situs ini dipilih karena pemiliknya yang sangat simpatik. Pusat tersebut menerima bantuan dana untuk semua konstruksi diperlukan, dan peralatan dan termasuk pelatihan awal. Telecentre diharapkan dapat mandiri setelah satu tahun.

Beberapa bulan setelah dibuka, telecentre telah menarik beberapa pelanggan. Telecentre menggunakan modem dial-up untuk koneksi ke internet melalui provider di ibukota. Koneksi ini terlalu lambat dan tidak dapat diandalkan, dan sehingga lembaga donor mendanai instalasi sebuah sistem VSAT. Ada sejumlah sistem VSAT sekarang tersedia untuk daerah; kebanyakan dari layanan ini hanya baru-baru ini saja tersedia. Sebelumnya hanya sistem C-band (yang mencakup wilayah yang lebih besar dari Ku-band) yang tersedia. Baru-baru ini, serat optik telah meletakkan hampir di setiap terowongan kereta bawah tanah dan kanal di seluruh Eropa, dan dengan demikian ia telah menggantikan layanan satelit yang lebih mahal. Akibatnya, penyedia layanan mengarahkan sistem VSAT mereka ke pasar baru, termasuk Afrika Tengah dan Barat, dan Asia Selatan. Ini telah menyebabkan sejumlah proyek yang menggunakan sistem satelit untuk sambungan Internet.

Setelah VSAT terpasang, sambungan yang disediakan 128 kbps down dan 64 kbps up, dengan biaya sekitar $400 per bulan. Telecentre ini kesulitan untuk mendapatkan penghasilan cukup untuk membayar biaya bulanan yang tinggi ini, sehingga telecentre mencari bantuan. Sebuah kontraktor swasta telah disewa, yang telah dilatih oleh penulis untuk memasang sistem nirkabel. Sistem ini akan memecah sambungan yang ada ke tiga klien: dua klien lain, sebuah stasiun radio, dan telecentre, masing-masing membayar $140. Pembayaran secara kolektif ini cukup untuk membiayai VSAT, dan tambahan pendapatan dari telecentre dan stasiun radio cukup dukungan dan administrasi sistem.


Orang

Walaupun mampu dan bersedia, tim penulis tidak melakukan instalasi yang sebenarnya. Sebagai gantinya, kami mendorong telecentre untuk menyewa kontraktor lokal untuk melakukannya. Kami mampu meyakinkan klien dengan setuju untuk melatih dan mendukung kontraktor dalam penyelesaian instalasi ini. Dasar dari keputusan ini adalah melepaskan ketergantungan pada LSM jangka pendek, dan bukan untuk membangun kepercayaan dan hubungan antara penyedia layanan domestik dengan pelanggan mereka. Hal ini terbukti bahwa pendekatan tersebut berhasil. Mengambil pendekatan ini membuat tim penulis harus meluangkan lebih banyak waktu, mungkin dua kali lebih banyak, namun investasi ini mulai terbayarkan. Jaringan masih terpasang dan tim penulis sekarang kembali ke rumah masing-masing di Eropa dan Amerika Utara.


Pilihan disain

Pada awalnya, sangat penting untuk menyambungkan tulang punggung sambungan ke stasiun radio, yang telah memiliki menara 25 meter. Menara akan digunakan untuk relay ke klien lain, menghindari kebutuhan untuk memasang menara di situs klien, karena menara jauh lebih tinggi dari halangan yang ada dalam kota. Untuk melakukan ini, tiga pendekatan yang dibahas: memasang akses point dalam mode pengulang, menggunakan protokol WDS, atau menggunakan protokol routing mesh. Mode pengulang / repeater tidak diingini karena akan memasukan latensi (karena yang masalah one-armed repeater) pada sambungan yang sudah lambat. Sambungan VSAT perlu mengirim paket sampai ke satelit dan kembali ke bawah, sering memasukan delay sampai 3.000 ms di sepanjang perjalanan. Untuk menghindari masalah ini, telah diputuskan untuk menggunakan satu radio untuk koneksi ke klien, dan radio kedua untuk khusus untuk sambungan ke backbone. Untuk penyederhanaan diputuskan untuk membuat sebuah sambungan bridge sederhana, sehingga akses point di stasiun radio akan terlihat pada fisik yang sama pada LAN telecentre.

Dalam uji apakah pendekatan ini berfungsi, meskipun dalam dunia nyata, kinerjanya cukup suram. Setelah berbagai perubahan, termasuk menggantikan akses point, teknisi memutuskan bahwa tampaknya ada software atau hardware bug yang mempengaruhi desain. Installer kemudian memutuskan untuk meletakkan akses point di telecentre secara langsung menggunakan tiang pendek 3 meter, dan tidak menggunakan stasiun radio sebagai situs untuk relay. Situs klien menggunakan pipa pendek dalam desain ini. Semua situs berhasil terhubung, walaupun sambungan sangat lemah, dan mempunyai banyak paket loss.

Kemudian, selama musim debu, sambungan ini menjadi lebih aneh dan bahkan kurang stabil. Situs klien berada pada jarak 2 sampai 5 km, menggunakan 802.11b. Tim berteori bahwa menara di kedua sisinya terlalu pendek, memotong terlalu banyak dari zona Fresnel. Setelah membahas banyak teori, tim juga menyadari ada masalah dengan kinerja stasiun radio: radio frekuensi 90,0 MHz hampir sama dengan frekuensi dari sambungann Ethernet kecepatan tinggi (100BT). Sementara transmisi, sinyal FM (pada 500 watt) telah sepenuhnya masuk pada kabel Ethernet. Dengan demikian, diperlukan kabel Ethernet yang mempunyai shield / pelindung, atau frekuensi sambungan jaringan perlu diubah. Pipa disisi klien di naikan, dan di stasiun radio kecepatan dari Ethernet diubah menjadi 10 Mbps. Frekuensi ini berubah pada kawat menjadi 20 MHz, dan terhindar dari gangguan transmisi FM. Perubahan ini menyelesaikan kedua masalah, meningkatkan kekuatan dan keandalan dari jaringan. Keuntungan dari menggunakan mesh atau WDS di sini bahwa klien akan dapat terhubung ke salah satu akses point, baik secara langsung ke telecentre atau ke stasiun radio. Pada akhirnya, mengeluarkan bergantung pada stasiun radio sebagai pengulang / repeater membuat instalasi lebih stabil dalam jangka waktu yang lebih panjang.


Model keuangan

Sistem satelit yang digunakan di situs memerlukan biaya sekitar $400 per bulan. Untuk banyak pembangunan proyek IT ini biaya bulanan yang mahal dan sulit untuk mengelola. Biasanya proyek ini dapat membeli peralatan dan membayar untuk instalasi jaringan nirkabel, tapi paling tidak mampu untuk membayar biaya dari jaringan setelah waktu singkat (termasuk biaya Internet dan biaya operasional). Penting untuk menemukan sebuah model dimana biaya bulanan untuk jaringan dapat dipenuhi oleh orang-orang yang menggunakan. Untuk sebagian besar masyarakat telecenter atau stasiun radio, ini adalah cukup terlalu mahal. Seringkali, satu-satunya adalah rencana yang baik adalah berbagi biaya dengan pengguna lain. Untuk membuat internet lebih terjangkau, situs ini digunakan untuk berbagi nirkabel internet untuk masyarakat, yang memungkinkan lebih banyak organisasi untuk mengakses Internet sekaligus mengurangi biaya per klien.

Biasanya di Mali, di komunitas pedesaan hanya ada beberapa organisasi atau perusahaan yang mampu tersambung ke Internet. Hanya ada beberapa klien, karena biaya koneksi internet yang tinggi, model yang dikembangkan oleh tim termasuk klien besar: klien yang kuat dan siapa yang berisiko rendah. Untuk daerah ini, LSM asing (Organisasi non pemerintah), Badan PBB yang besar dan perusahaan komersial termasuk di antara yang sangat sedikit yang memenuhi syarat. Di antara klien dipilih untuk proyek ini adalah tiga klien besar, yang membayar secara kolektif seluruh biaya bulanan dari sambungan satelit. Penerima manfaat kedua, sebuah stasiun radio komunitas, juga telah terhubung. Setiap penghasilan yang diperoleh memberikan kontribusi untuk biaya deposit untuk masa depan, tetapi tidak diperhitungkan karena margin kecil dimana layanan masyarakat ini dioperasikan. Klien mereka dapat melepaskan dan dapat melanjutkan layanan mereka jika mereka mampu lagi.


Pelatihan Yang Diperlukan: Siapa, Apa, Untuk Berapa Lama

Kontraktor mengajarkan teknisi telecentre teknisi dasar-dasar untuk mendukung jaringan, yang sangat sederhana. Setiap pekerjaan non-rutin, seperti menambahkan klien baru, dikontrakan keluar. Oleh karena itu, tidak terlalu penting mengajar staf telecentre bagaimana untuk mendukung sistem secara keseluruhan.


Pelajaran yang di peroleh

Dengan berbagi sambungan, telecentre menjadi mandiri dan berkesinambungan, dan di tambah, tiga situs lainnya memperoleh akses Internet. Walaupun hal tersebut akan memakan lebih banyak waktu dan lebih banyak uang, akan sangat berharga jika kita dapat menemukan talen lokal dan mendorong mereka untuk membangun sambungan dengan klien. Seorang teknisi lokal akan mampu menyediakan dukungan selanjutnya yang dibutuhkan untuk mempertahankan dan memperluas jaringan. Kegiatan ini membangun keahlian lokal, dan permintaan lokal, yang akan memungkinkan proyek ICT selanjutnya untuk di bangun dengan dasar proyek ini.

-- Ian Howard



Pranala Menarik