WNDW: Studi kasus: Menyeberangi keterpisahan dengan jembatan sederhana di Timbuktu

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Jaringan akhirnya menghubungkan manusia menjadi satu kesatuan, dan oleh karenanya selalu melibatkan komponen politik. Biaya Internet di negara kurang berkembang sangat tinggi dan kemampuan untuk membayar rendah, ditambah dengan tantangan politik. Mencoba untuk membangun jaringan di atas jaringan manusia yang tidak sepenuhnya berfungsi adalah hampir mustahil untuk jangka panjang. Mencoba untuk melakukannya dapat meninggalkan sebuah proyek di situasi sosial yang tidak stabil, mengancam keberadaannya. Di sinilah biaya rendah dan mobilitas dari jaringan nirkabel dapat menguntungkan.

Tim penulis diminta oleh penyandang dana untuk menentukan cara untuk menghubungkan desa dengan stasiun radio ke telecenter yang sangat kecil (2 komputer) ke Internet di Timbuktu, padang gurun ibukota Mali. Timbuktu ini lebih banyak dikenal sebagai daerah terpencil di dunia. Pada situs ini, tim memutuskan untuk menerapkan model yang telah disebut model parasit nirkabel. Model ini mengambil sambungan dari jaringan nirkabel yang sudah ada, dan memperpanjang jaringan ke sisi klien menggunakan jaringan bidge sederhana. Model ini dipilih karena tidak memerlukan investasi yang besar dari organisasi pendukung. Meskipun menambahkan sumber pendapatan bagi telecentre, tapi tidak menambah biaya operasional yang besar. Solusi ini dimaksudkan bahwa klien bisa mendapatkan situs internet murah, walaupun tidak cepat atau sebagai dapat diandalkan sebagai solusi berdedikasi. Karena pola penggunaan berlawanan antara kantor dan telecentre tidak ada tampak perlambatan dari jaringan untuk masing-masing pihak.

Walaupun dalam situasi yang ideal akan lebih baik untuk mendorong pembangunan telecenter kecil ke sebuah ISP, sayangnya baik telecenter maupun pasar tidak siap. Seperti yang sering terjadi, ada keprihatinan serius tentang apakah telecentre ini dapat menjadi berdiri sendiri saat nanti pemberi dana meninggalkannya. Dengan demikian, solusi yang ada berusaha meminimalkan investasi awal sementara mencapai dua tujuan: pertama, memberikan Internet untuk penerima manfaat yang di targetkan, sebuah stasiun radio, dengan biaya yang terjangkau. Kedua, ia menambahkan sedikit tambahan sumber pendapatan telecentre untuk sementara tanpa meningkatkan biaya operasional maupun tanpa menambahkan kompleksitas sistem.


Orang

Timbuktu sangat remote, tetapi memiliki nama terkenal dunia. Menjadi simbol keterpencilan, banyak proyek-proyek telah ingin "tiang bendera" di pasir gurun kota ini. Dengan demikian, ada beberapa aktifitas teknologi informasi dan komunikasi (ICT) di daerah ini. Pada perhitungan terakhir ada delapan (8) sambungan satelit ke Timbuktu, yang sebagian besar berupa layanan khusus kecuali dua operator, SOTELMA dan Ikatel. Mereka saat ini menggunakan sambungan VSAT ke jaringan telepon mereka ke daerah-daerah lainnya. Telecentre ini menggunakan sambungan X.25 ke salah satu Telkom ini, yang kemudian direlay kembali ke Bamako. Berbeda relatif jauh dengan kota-kota lain di negara ini, Timbuktu memiliki jumlah staf TI terlatih, yang ada di tiga telecentre, ditambah yang baru diinstal telecentre di stasiun radio. Kota ini pada beberapa tahap mempunyai sambungan Internet yang cukup jenuh, menjangkau kepentingan swasta dan komersial yang berkelanjutan.

Pilihan disain

Dalam instalasi ini situs klien hanya 1 km secara line of sight. Dua buah akses point Linksys yang sudah di modifikasi, di isi dengan OpenWRT dan di set pada mode bridge, terpasang. Satu dipasang pada dinding bangunan telecentre, dan lainnya yang telah terpasang 5 meter di atas tiang stasiun radio. Satu-satunya parameter konfigurasi yang diperlukan pada kedua perangkat adalah ssid dan kanal. Antenna panel sederhana 14 dBi (dari http://hyperlinktech.com/) yang digunakan. Di sisi internet, akses point dan antena yang terpasang menggunakan sekrup untuk semen ke bagian samping bangunan, menghadap ke situs klien. Di situs klien, tiang antenna yang ada digunakan. Akses point dan antena dipasang menggunakan cincin pipa.

Untuk memutuskan klien, telecentre cukup mematikan bridge di sisi mereka. Tambahan node / situs nantinya akan diinstal, dan masing-masing akan akan memiliki bridge di telecentre sehingga staf dapat secara fisik mematikan sambungan klien jika mereka tidak membayar. Walaupun kasar, ini adalah solusi efektif dan mengurangi resiko bahwa staf akan membuat kesalahan saat membuat perubahan pada konfigurasi sistem. Mempunyai bridge yang dikhususkan untuk satu sambungan membuat sederhana instalasi di pusat. Sehingga tim instalasi dapat memilih tempat terbaik untuk menghubungkan situs klien. Meskipun tidak optimal menjembatani jaringan (daripada menggunakan router untuk lalu lintas jaringan), ketika pengetahuan tentang teknologi rendah adalah kita ingin menginstali sebuah sistem sangat sederhana maka solusi ini sangat cocok untuk jaringan kecil. Bridge membuat sistem yang terpasang di situs remote (stasiun radio) muncul seolah-olah mereka terhubung ke jaringan lokal.


Model keuangan

Model keuangan di sini sangat sederhana. Telecentre menarik biaya bulanan, sekitar $30 per komputer yang terhubung ke stasiun radio. Hal ini jauh lebih murah dibandingkan dengan alternatif lainnya. Telecentre yang terletak di pengadilan dekat kantor Walikota, sehingga klien utama dari telecentre adalah staf Walikota. Hal ini penting karena stasiun radio tidak ingin bersaing dengan telecentre dan sistem stasiun radio yang terutama ditujukan untuk staf stasiun radio. Cara cepat ini dikurangi biaya, ini berarti bahwa klien yang sangat selektif dapat mendukung biaya Internet tanpa harus bersaing dengan telecentre maupun para pemasok. Telecentre juga memiliki kemampuan untuk dengan mudah putuskan stasiun radio jika mereka tidak membayar. Model ini juga mengijinkan berbagi sumber daya jaringan. Misalnya, stasiun radio baru memiliki printer laser, sedangkan telecentre memiliki warna printer. Karena sistem klien berada pada jaringan yang sama, pelanggan dapat mencetak di kedua jaringan tersebut.


Pelatihan

Untuk mendukung jaringan ini, sangat sedikit pelatihan yang diperlukan. Staf telecentre hanya perlu di perlihatkan bagaimana cara memasang peralatan dan dasar troubleshooting, seperti reboot akses point, dan bagaimana untuk menggantikan unit yang rusak. Hal ini memungkinkan tim penulis untuk mengirimkan penggantian dan menghindari dua hari perjalanan ke Timbuktu.

Ringkasan

Instalasi dianggap sebuah ukuran. Hal ini dimaksudkan sebagai langkah sementara sebelum memperoleh solusi lengkap untuk maju. Meskipun dapat dianggap sebagai keberhasilan, itu belum memimpin untuk pembangunan infrastruktur fisik lebih jauh. Ini telah membawa ICT dekat dengan solusi radio, dan mempererat hubungan klien - pemasok lokal.

Karena itu, akses Internet masih mahal di Timbuktu. Politik lokal dan persaingan inisiatif subsidi sedang berjalan, namun solusi yang sederhana ini telah terbukti sangat ideal untuk digunakan. Memerlukan waktu beberapa bulan bagi tim untuk melakukan analisis dan berpikir kritis untuk tiba di sini, tetapi tampaknya ini merupakan solusi yang paling sederhana yang paling memberikan manfaat.

--Ian Howard



Pranala Menarik