WiFi Indoor: 5 Tips for Stronger Signal and Better Coverage

From OnnoCenterWiki
Jump to: navigation, search

Sumber: https://www.netspotapp.com/wifi-design-guide.html


Coverage Versus Capacity Based WiFi Design

Pada dasarnya ada dua (2) pendekatan yang secara fundamental sangat berbeda dalam WiFi design:

  • coverage-based WiFi design
  • capacity-based WiFi design.

Jenis desain WiFi ini berfokus pada area tertentu dengan sinyal WiFi yang kuat. Dalam sebagian besar skenario berbasis cakupan, jumlah perangkat WiFi relatif kecil proporsinya dengan ukuran area yang dicakup. Contohnya termasuk pabrik, gudang, rumah sakit, dan beberapa kantor.

Karena jumlah perangkat WiFi yang terhubung relatif sedikit, diasumsikan bahwa kapasitas setiap titik akses akan selalu memadai, sehingga jumlah titik akses ditentukan oleh kekuatan sinyalnya.

Capacity-Based WiFi Design

MENYEDIAKAN LAYANAN NIRKABEL BERKUALITAS BAIK UNTUK SEBAGIAN BESAR PERANGKAT WIFI YANG ADA

Jenis desain WiFi ini berfokus pada penyediaan layanan nirkabel berkualitas baik untuk sejumlah besar perangkat WiFi yang terkonsentrasi di area yang relatif kecil. Contohnya termasuk stadion, kantor sibuk, perpustakaan, ruang kuliah, dan kampus. Selain jangkauan sinyal, beberapa faktor lain harus dipertimbangkan untuk menyediakan layanan nirkabel berkualitas baik untuk semua perangkat WiFi, termasuk jumlah perangkat yang terhubung per titik akses, jenis aplikasi, dan throughput yang diperlukan.

Outdoor WiFi Network Design Versus Indoor WiFi Network Design

Semakin banyak data yang dibawa melalui jaringan WiFi, dan pengguna sekarang mengharapkan akses WiFi tanpa batas bahkan di luar, di dekat gedung perkantoran, sekolah, dan di taman dan tempat-tempat umum lainnya.

Di masa lalu, desain WiFi berbasis cakupan adalah pendekatan default ketika menyediakan cakupan WiFi di luar ruangan, karena peralatan WiFi dulu jauh lebih mahal daripada sekarang, dan karena jumlah perangkat WiFi yang digunakan jauh lebih rendah.

Titik akses dipasang pada atap atau tiang yang sesuai untuk menutupi area seluas mungkin. Pendekatan yang sama tidak lagi berfungsi saat ini karena titik akses tunggal yang dirancang untuk memberikan cakupan seluas mungkin tidak dapat memenuhi persyaratan kapasitas saat ini.

WiFi Design Guide

Dengan demikian, sebagian besar desain jaringan WiFi luar ruang kini memaksimalkan kapasitas dengan mengimplementasikan sejumlah besar titik akses 2,4 GHz dan 5 GHz yang lebih kecil dengan antena multi-input-output ganda (MIMO). Titik akses semacam itu lebih mudah disembunyikan dan dipasang berkat bentuknya yang kecil, yang berarti mereka dapat memenuhi persyaratan estetika yang paling ketat sekalipun.


5 Tips for Stronger Signal and Better Coverage

Conduct a Site Survey

Setiap desain WiFi harus didukung oleh survey site yang komprehensif. Tujuan dari survey site WiFi adalah untuk menentukan jumlah, penempatan, dan konfigurasi titik akses yang ideal. Anda dapat dengan mudah melakukan survey site WiFi menggunakan tool perangkat lunak survey site. Apps site survey ini bisa di ambil gratis di playstore dengan keyword "site survey wifi". Contoh apps site survey adalah NetSpot.

Apps site survey yang baik akan secara instan menganalisa data yang berhasil di kumpulkan dan menampilkan-nya di visualisasi heat map.

Yang perlu Anda lakukan adalah memuat peta area yang disurvei atau membuat yang baru dari awal menggunakan fitur pembuat peta yang datang dengan NetSpot dan ikuti instruksi NetSpot sampai anda mengumpulkan cukup data. NetSpot akan segera menganalisis data yang dikumpulkan dan menampilkan visualisasi peta panas interaktif, memberi anda semua informasi yang anda butuhkan untuk menghasilkan desain WiFi yang hebat.

Heatmap visualization


Anda dapat mengekspor data yang dikumpulkan dalam PDF atau CSV untuk tujuan pengarsipan atau membagikannya kepada para pemangku kepentingan.

Minimize Your SSIDs

An effective WiFi design tries to minimize wireless roaming as much as possible by keeping the number of SSIDs to a minimum. Ideally, you want to have just one main SSID for regular users and a guest SSID for temporary users. That way, regular users can remain connected to the same WiFi network regardless of their location, and guests don’t need to know the password for the main network.

Mesh WiFi

Desain WiFi ini dapat dengan mudah dicapai dengan wireless mesh network (WMN), jaringan komunikasi yang terdiri dari node radio yang diatur dalam topologi mesh. Satu keuntungan besar dari jaringan WiFi mesh adalah betapa mudahnya untuk menambahkan catatan tambahan dan memperluas jangkauan dan / atau kapasitas.

Gunakan Peralatan Use Dual-Band

Perangkat WiFi modern tidak terbatas hanya pada pita 2,4 GHz. Dukungan untuk pita 5 GHz telah menjadi sangat umum dalam beberapa tahun terakhir, dan ada banyak manfaat menggunakan kedua pita tersebut secara bersamaan.

Sebagai contoh, router dual-band dapat menyediakan hingga 100x bandwidth nirkabel dari router single-band. Mereka juga mengurangi kemungkinan kemacetan karena ada lebih banyak saluran yang tersedia di pita 5 GHz daripada di pita 2,4 GHz.

WiFi channel

Router dual-band dapat dipancarkan secara bersamaan pada kedua frekuensi untuk menggabungkan keuntungan dari band 2,4 GHz dan 5 GHz, memberi kita yang terbaik dari kedua dunia, sehingga benar-benar tidak ada alasan untuk tidak memanfaatkannya.

Implement Load Balancing

Load balancing adalah teknik penting untuk memastikan bahwa beban data terdistribusi secara merata di antara beberapa titik akses sehingga masing-masing dapat dimanfaatkan seefektif dan seefisien mungkin. Misalnya, jalur akses dapat dikonfigurasi untuk melayani maksimal sekitar 20-an klien dengan penerimaan yang baik.

Agar penyeimbangan muatan berfungsi sebagaimana dimaksud, dua atau beberapa titik akses harus tumpang tindih sebagian sehingga klien selalu dapat beralih ke titik akses yang berbeda, yang kurang sibuk. Tingkat tumpang tindih titik akses dapat dikontrol dengan mengatur daya AP baik ke atas atau ke bawah.

Security Menjadi Prioritas

Keamanan harus menjadi prioritas utama dalam setiap desain WiFi. Jaringan WiFi yang diamankan dengan buruk secara langsung akan menjadi target bagi penjahat cyber, yang tidak ragu untuk mengeksploitasi kerentanannya demi keuntungan mereka.

Elemen paling mendasar dari keamanan WiFi adalah enkripsi. Saat ini, sangat penting untuk menggunakan enkripsi WPA2-AES (pribadi atau perusahaan) karena bahkan WPA biasa tidak aman lagi. Selain enkripsi, sangat disarankan untuk menerapkan kontrol akses berbasis peran, profil, firewall, inspeksi lalu lintas, dan perlindungan ancaman tingkat lanjut.

Referensi

Pranala Menarik